Kalau Perlu FPI Bubarkan Saja Kok Mereka Ini Seperti yang Ngatur Pangdam Jaya Mayjen TNI Dudung

Mayor Jenderal (Mayjen) TNI Dudung Abdurachman, Panglima Daerah Komando Militer Jaya/Jayakarta (Pangdam Jaya) TNI AD memberikan pernyataan tegas kepada Front Pembela Islam (FPI). Seperti diketahui, dirinya pun memberikan perintah untuk mencopot baliho Habib Rizieq Shihab. Semula, petugas Satpol PP melakukan penurunan baliho Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) tersebut.

Hal tersebut dilakukan lantaran pemasangan baliho tanpa izin. Namun, pihak FPI justru kembali memasang baliho baliho itu. Oleh karena itu, TNI turun tangan.

"Ini negara hukum, harus taat kepada hukum, kalau pasang baliho itu udah jelas ada aturannya, ada bayar pajaknya, tempatnya sudah ditentukan." "Jangan seenaknya sendiri, seakan akan dia paling benar, enggak ada itu," kata Dudung. Dudung pun memastikan, operasi untuk menurunkan baliho Rizieq masih akan terus berlanjut.

"Dan ini akan saya bersihkan semua, tidak ada itu baliho yang mengajak revolusi dan segala macam," katanya. Mayjen Dudung pun memberikan pernyataan tegasnya, seperti dilansir dari tayangan YouTube Kompas TV. "Jangan coba coba pokoknya, kalau perlu FPI bubarkan saja itu, bubarkan saja," terangnya.

"Kok mereka ini seperti yang ngatur, tak suka nya sendiri," lanjutnya. Dirinya pun memberikan peringatan tidak akan segan untuk menindak dengan keras bagi yang akan mencoba mengganggu persatuan dan kesatuan bangsa. Lantas, siapakah sosok Mayjen TNI Dudung Abdurachman?

Mayjen TNI Dudung Abdurachman merupakan Lulusan Akmil tahun 1988 dari kecabangan infanteri. Tak semulus yang orang bayangkan, perjalanan Mayjen TNI Dudung hingga akhirnya menjadi seorang perwira dimulai dari nol. Dikutip dari YouTube KompasTV yang tayang 27 Juni 2020, dirinya mengisahkan soal perjuangan orang tuanya yang membesarkan kedelapan saudara saudaranya, termasuk dirinya.

Ayahnya adalah seorang Pegawai Negeri Sipil (PNS), tetapi meninggal dunia saat Mayjen TNI Dudung menginjak SMP. "Setelah bapak nggak ada ya ibu berjualan kue, kerupuk, terasi," katanya. Dirinya pun juga berkewajiban untuk membantu sang ibu, hingga mencari kebutuhan yang dibutuhkan rumah.

"Saya harus cari kayu bakar dekat rumah, dan keliling di asrama jualan," tuturnya. Tanpa rasa malu, Dudung juga menceritakan pernah menjadi loper koran saat duduk di bangku SMA. "Jadi pagi saya ambil koran, saya baca baca dulu koran itu terutama Kompas, saya paling seneng tajuk rencana Kompas," katanya.

Dudung bercerita, sehabis rutinitasnya mengantar koran selesai, ia kemudian mengedarkan berbagai dagangan buatan ibundanya. Lantas, kejadian unik pun terjadi ketika dagangan ibunya yang ia jajakan pernah ditendang oleh seorang anggota TNI. Hingga akhirnya, oknum tamtama itu mendapat teguran karena telah berlaku buruk terhadap dirinya.

Namun, kejadian tersebut justru menjadi motivasi serta semangat bagi dirinya, hingga dirinya mengaku mulai bangkit dan semangat. "Awas nanti saya bilang, saya jadi perwira nanti saya." Rupanya motivasi tersebut terealisasi bahkan hingga saat ini dirinya sukses menjadi seorang Perwira TNI AD.

Mayjen TNI Dudung pernah menjadi Gubernur Akademi Militer (Akmil). Berikut riwayat jabatan lainnya: Dandim 0406/Musi Rawas. Dandim 0418/Palembang. Aspers Kasdam VII/Wirabuana, dari tahun 2010 hingga 2011. Danrindam II/Sriwijaya pada tahun 2011. Dandenma Mabes TNI Wagub Akmil pada tahun 2015 hingga tahun 2016. Staf Khusus Kasad pada tahun 2016 hingga tahun 2017. Waaster Kasad pada tahun 2017 hingga 2018. Gubernur Akmil pada tahun 2018 hingga 2020. Pangdam Jaya, dilantik pada tahun 2020.

Dalam upacara serah terima jabatan Pangdam Jaya, Mayjen TNI Dudung Abdurachman mengatakan fokusnya terhadap kesejahteraan rakyat, terutama di masa Pandemi Virus Corona (Covid 19). Pihaknya mengatakan, prajurit Kodam Jaya harus mengutamakan kesejahteraan masyarakat dan menjaga kehormatan diri di muka umum. Dikutip dari , prajurit harus bersikap ramah tamah dan sopan santun kepada rakyat serta menjunjung tinggi kehormatan wanita.⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣ ⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣ "Oleh karenanya, untuk jajaran Kodam Jaya, harus sangat dekat rakyat," kata dia.

Selain itu, terkait kesejahteraan rakyat, pihaknya mengatakan akan membantu penanganan Covid 19 dan pemulihan ekonomi negara di masa pandemi. ⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣ ⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣ "Kami akan cari tahu kesulitan rakyat dari dampak Covid 19. TNI harus hadir di situ dan harus tahu di mana kesulitan rakyat sehingga kita nantinya dapat berkesinambungan dengan pemerintah daerah, membantu Pemerintah Daerah untuk menangani masalah ini," imbuhnya.⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *