Tiba-tiba Masuk Kamar saat Korban Ganti Baju Sehabis Mandi Ayah Rudapaksa Anak Tiri hingga 5 Kali

Seorang ayah nekat merudapaksa anak tirinya. Pelaku bahkan melancarkan aksinya hingga 5 kali. Awalnya, pelaku tiba tiba masuk kamar saat korban ganti baju sehabis mandi.

Seorang ayah di Kecamatan Gedung Meneng, Tulangbawang merudapaksa anak tirinya. Pelaku Sd (34) menodai A (10) berulang kali di rumahnya. Pelaku akhirnya ditangkap polisi setelah ibu korban alias istri pelaku membuat laporan.

Pelaku ditangkap saat berada di rumahnya. "Tersangka ditangkap Senin (04/01/2021), pukul 01.00 WIB tanpa perlawanan." Sd merudapaksa anak tirinya pada 2020 lalu.

Aksi pencabulan yang dilakukan pelaku terjadi pada sore hari. Saat itu korban hanya berdua saja dengan pelaku di dalam rumah. Menurut laporan ibu korban, Sd awalnya menyuruh anak tirinya tersebut untuk segera mandi.

Namun korban menjawab nanti. Mengutip dari , hal ini membuat Sd marah. Sd pun memaksa korban untuk segera mandi.

Korban lalu menuruti permintaan sang ayah. Seusai mandi korban pun masuk ke kamar untuk ganti baju. Namun, belum sempat berganti pakaian, pelaku tiba tiba masuk kamar korban.

Sd pun langsung berbuat asusila pada anak tirinya. "Ayah tiri ini langsung berbuat cabul, memegang alat kelamin korban sehingga korban kaget," kata Kapolsek Dente Teladas AKP Rohmadi, Selasa (5/1/2021). Sd lantas merudapaksa korban.

Untuk melancarkan aksinya, pelaku memberi ancaman pada korban. Pelaku mengancam korban agar tak cerita perbuatannya tersebut pada ibu maupun bibinya. Mengutip dari , pelaku menganca korban sambil menunjuk nunjuk menggunakan jarinya.

Sd ternyata tak hanya sekali melakukan aksi bejatnya tersebut. Ia tega merudapaksa korban berkali kali. Aksi rudapaksa dilakukan pelaku pada bulan Maret, Oktober lalu Desember.

"Hasil pemeriksaan oleh petugas kami, terungkap, aksi bejat ayah tirinya tersebut sudah terjadi sebanyak 5 kali." "Pada Maret sebanyak 2 kali, Oktober sebanyak 1 kali dan Desember sebanyak 2 kali, semuanya di tahun 2020," ungkap AKP Rohmadi, Selasa (5/1/2021). Aksi bejat Sd akhirnya terbongkar setelah korban mengeluhkan sakit perut.

Mengeluhkan sakit perut kepada ibunya. Ibu korban pun curiga. Ia lalu meminta sang putri untuk bercerita kepadanya.

Betapa kagetnya sang ibu mendengar bahwa anaknya telah dinodai oleh ayah tirinya. Mendengar cerita A, sang ibu langsung naik pitam. Mengutip dari , ibu korban lalu melaporkan perbuatan suaminya ke Mapolsek Dente Teladas pada Minggu (3/1/2020) siang.

Akibat perbuatannya, Sd terancam pasal berlapis. Pasal yang dikenakan ke pelaku yakni pasal 81 ayat 3 Jo pasal 76D UU RI Nomor 35 tahun 2014 tentang Perubahan atas UU Nomor 23 tahun 2002 tentang Perlindungan Anak. Sd terancam pidana penjara minimal 6,6 tahun dan maksimal 20 tahun.

Selain itu, pelaku juga terancam membayar denda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *