Majalah Berita Terpercaya

Cerita Seorang Anak yang Tak Akui Lagi Ibunya Gara-gara Pilih Trump di Pilpres AS

Pada Pilpres 2019 lalu di Indonesia, beberapa keluarga di Indonesia beda pilihan. Dalam satu keluarga ada yang memilih Jokowi dan ada yang memilih Prabowo. Hal yang sama terjadi di Pilpres Amerika Serikat (AS).

Ceritanyaseorang ibu bernama Mayra Gomez memberi tahu putranya yang berusia 21 tahun lima bulan lalu bahwa dia memilih Donald Trump dalam pemilihan presiden Selasa, sang putra tidak mau lagi berhubungan dengannya. "Dia secara khusus mengatakan kepada saya, 'Anda bukan lagi ibu saya, karena Anda memilih Trump'," kata Gomez, 41 tahun, seorang pekerja perawat pribadi di Milwaukee, kepada Reuters . Percakapan terakhir mereka begitu pahit sehingga dia tidak yakin apakah mereka dapat berdamai, bahkan jika Trump kalah dalam pemilihan presiden kali ini.

“Kerusakan sudah terjadi. Dalam benak orang, Trump adalah monster. Ini menyedihkan. Ada orang yang tidak berbicara dengan saya lagi, dan saya tidak yakin itu akan berubah," kata Gomez, yang merupakan penggemar kebijakan keras Trump terhadap imigran ilegal dan penanganan ekonomi. Reuters memberitakan, Gomez tidak sendirian saat mengalami perpecahan pahit dalam keluarga. Dalam wawancara dengan 10 pemilih lima pendukung Trump dan lima calon pendukung dari Partai Demokrat Joe Biden hanya sedikit yang dapat melihat hubungan pribadi yang rusak yang disebabkan oleh Trump pulih sepenuhnya, dan sebagian besar percaya hubungan tersebut hancur selamanya.

Sepanjang hampir empat tahun masa kepresidenannya yang menghancurkan norma, Trump telah membangkitkan emosi yang kuat di antara pendukung dan penentangnya. Banyak pendukung yang mengagumi langkahnya untuk merombak imigrasi, pengangkatannya sebagai hakim konservatif, kesediaannya untuk mengabaikan konvensi dan retorikanya yang keras. Demokrat dan kritikus lainnya melihat mantan pengembang real estate itu sebagai ancaman bagi demokrasi Amerika, pembohong dan rasis yang salah mengelola pandemi virus corona baru yang sejauh ini telah menewaskan lebih dari 230.000 orang di Amerika Serikat.

Trump menolak penokohan tersebut sebagai "berita palsu". Sekarang, dengan Trump membuntuti Biden dalam jajak pendapat, orang orang mulai bertanya apakah perpecahan yang disebabkan oleh salah satu presiden paling terpolarisasi dalam sejarah AS dapat disembuhkan jika Trump kalah dalam pemilihan. “Sayangnya, menurut saya penyembuhan nasional tidak semudah mengubah presiden,” kata Jaime Saal, psikoterapis di Rochester Center for Behavioral Medicine di Rochester Hills, Michigan.

“Ini membutuhkan waktu dan usaha, dan kedua belah pihak tidak ada maksud bersedia untuk melepaskan segalanya dan bergerak maju,” katanya. Saal mengatakan ketegangan dalam hubungan pribadi orang orang telah meningkat mengingat dinamika politik, kesehatan, dan sosial yang dihadapi Amerika Serikat. Paling sering dia melihat klien yang memiliki perpecahan politik dengan saudara kandung, orang tua atau mertua, berlawanan dengan pasangan. Mengutip Reuters, terpilihnya Trump pada 2016 memecah keluarga, merusak persahabatan, dan mengubah tetangga menjadi lawan.

Banyak yang beralih ke Facebook dan Twitter untuk menuliskan postingan tanpa batas yang menghina Trump dan hal ini memicu komentar balasan dari pengguna media sosial tersebut. Sementara tweet bebas presiden sendiri juga telah mengobarkan ketegangan. Sebuah laporan bulan September oleh Pew Research Center non partisan menemukan bahwa hampir 80% pendukung Trump dan Biden mengatakan mereka memiliki sedikit atau tidak ada teman yang mendukung kandidat lainnya. Gayle McCormick, 77, yang berpisah dari suaminya William, 81, setelah dia memilih Trump pada 2016, berkata, "Saya pikir warisan Trump akan membutuhkan waktu lama untuk pulih."

Keduanya masih menghabiskan waktu bersama, meskipun dia sekarang berbasis di Vancouver, dia di Alaska. Dua dari cucunya tidak lagi berbicara dengannya karena dia mendukung Hillary Clinton dari Partai Demokrat empat tahun lalu. Dia juga menjadi terasing dari kerabat dan teman lain yang merupakan pendukung Trump. Dia tidak yakin perpecahan dengan teman dan keluarga akan sembuh, karena masing masing percaya satu sama lain memiliki sistem nilai yang benar benar asing.

Pemilih dari partai Demokrat Rosanna Guadagno, 49 tahun, mengatakan kakaknya tidak mengakui dia setelah dia menolak untuk mendukung Trump empat tahun lalu. Tahun lalu ibunya menderita stroke, tetapi saudara laki lakinya yang tinggal di kota California yang sama dengan ibunya tidak memberi tahu dia ketika ibu mereka meninggal enam bulan kemudian. Dia diberitahu berita itu setelah tiga hari melalui email dari saudara iparnya. “Saya dikecualikan dari segala hal yang berhubungan dengan kematiannya, dan itu sangat menghancurkan,” kata Guadagno, seorang psikolog sosial yang bekerja di Universitas Stanford, California.

Siapa pun yang memenangkan pemilihan, Guadagno pesimis dia bisa berdamai dengan kakaknya, meski dia bilang dia masih mencintainya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *