Dipancing dengan Bangkai Ayam, Buaya Sepanjang 4,3 Meter yang Menewaskan IRT Ditangkap Warga

Buaya berukuran 4,3 meter ditangkap warga di Sungai Barakkang, Desa Barakkang, Kecamatan Budong budong, Kabupaten Mamuju Tengah, Sulawesi Barat, Jumat (7/8/2020). Buaya itu ditangkap setelah seorang warga setempat tewas disergap buaya di sekitar sungai tersebut pekan lalu. Korban bernama Haslamia (40). Predator tersebut berhasil ditaklukkan enam orang sekitar pukul 12.00 Wita. Setelah ditangkap diikat dengan tali tambang lalu dibawa ke darat.

Buaya tersebut kemudian diangkut mobil pikap dan dibawa ke BPBD Mamuju Tengah. Keenam warga yang melakukan penangkapan yakni Halwi (52), Burahima (47), Murgan (39), M Ridwan (53) dan Anul (38) dan Ibidin (40). Halwi, yang menginisiasi penangkapan buaya tersebut mengatakan, proses penangkapan buaya itu menghabiskan waktu tiga jam.

Buaya itu dipancing menggunakan bangkai ayam. Pancing itu dipasang sejak 5 Agustus lalu. Kepala Desa Barakkang Bahrun Ratte menyebutkan, buaya tersebut diserahkan ke BPBD Mamuju Tengah dalam keadaan hidup.

"Kita tidak berani bunuh karena masyarakat tahu kalau itu satwa dilindungi," ujar Bahrun. Dia menilai, buaya tersebut sangat meresahkan warga sehingga terpaksa ditangkap. Sungai Barakkang merupakan tempat warga sekitar mencari nafkah.

"Sejak kejadian ini (warga dimakan buaya) sudah tidak ada lagi warga mau pergi ke sungai karena ketakutan," ucap Bahrun. Seorang Ibu Rumah Tangga (IRT) dik Mamuju Sulawesi Barat diterkam buaya dan ditemukan tewas di Sungai Barakkang. Hasmila (40) adalahwarga dari Desa Barakkang, Kecamatan Budong budong, Mamuju Tengah, Sulawesi Barat, Selasa (4/8/2020).

Korban diterkam buaya di Sungai Barakkang saat hendak buang air besar sekitar pukul 08.45 Wita. Tiba tiba dari belakang muncul buaya besar dan langsung menerkam korban dan menyeret ke dasar air. Kepala Basarnas Mamuju, Saidar Rahmanjaya mengatakan, korban ditemukan Rabu (5/8/2020) sekitar Pukul 13.30 Wita, siang.

"Korban ditemukan pada radial 287° arah barat laut pada koordinat 2°11'59".87S 119°9'47," jelas Saidar. Hasmila ditemukan setelah tim SAR gabungan yang dibagi dalam dua SRU melakukan penyisiran sepanjang aliran sungai menggunakan perahu karet. Setelah ditemukan, korban langsung dievakuasi dan diserahkan kepada pihak keluarga.

"Dengan ditemukannya korban maka pada Rabu (5/8/2020) Pukul 13.45 wita, Operasi SAR dinyatakan selesai. "Seluruh unsur yang terlibat dikembalikan ke kesatuan/instansinya masing masing," tuturnya. Korban diterkam dan diseret buaya saat sedang mandi dan mencuci baju di pinggir Sungai Barakkang.

Sungai Barakkang berada di Desa Barakkang, Kecamatan Budong budong, Kabupaten Mamuju Tengah, Sulawesi Barat. Saat diterkam buaya, korban sempat berteriak histeris minta tolong kepada warga sekitar. Namun sayang, saat warga datang Nila sudah diseret buaya ke dalam sungai.

Kondisi arus sungai yang deras dan airnya keruh, menjadi salah satu kendala tim untuk menemukan jejak korban. Sedangkan korban diduga tengah disembunyikan kawanan buaya di dasar sungai. "Pencarian hingga petang tadi belum membuahkan hasil," kata Koordinator Basarnas Mamuju Tengah Nasarudin.

"Rencananya besok pagi (Rabu) akan kita lanjutkan dengan memperluas wilayah pencarian," lanjutnya. Kata Nasarudin, dari keterangan Andi, salah satu keluarga korban yang juga saksi mata menyebutkan, saat itu korban sedang mandi dan mencuci baju di sungai. Saat tengah sibuk membereskan setumpuk cucian sebelum mandi, korban diterkam kawanan buaya.

Kemudian tubuh Nila langsung diseret ke tengah sungai hingga menghilang. Saksi bahkan sempat melihat dari jauh saat korban berteriak histeris sambil minta tolong kepada warga sekitar. Teriakan korban terdengar sanak tetangga dan warga lainnya, termasuk dirinya yang juga masih kerabat dekat korban.

Namun, saat warga mendatangi lokasi kejadian korban sudah menghilang diseret buaya ke tengah sungai. "Tadi banyak warga langsung turun tangan begitu mendengar suara histeris korban dari arah sungai. Namun saat warga mendekati lokasi, korban sudah hilang diseret buaya ke tengah sungai," jelas Arman, saksi mata lainnya. Sedangkan menurut saksi mata, Andi, awalnya korban turun ke sungai untuk buang air besar.

Namun tak sadar ada buaya berukuran besar menerkam dari belakang. Kapolsek Budong budong Ipda Suparman mengatakan adik korban sempat mendengar teriakan korban dan sempat berusaha menolong. Namun tidak mampu karena tarikan buaya tersebut lebih dulu membawa korban masuk ke dalam air.

"Namun hanya sesaat lalu kemudian tenggelam lagi ke dalam air," lanjutnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *